Salah Ke Kalau Kita Suka Seorang Lelaki Tapi Tak Berlebih-Lebihan



Actually, perasaan SUKA pada seseorang tu adalah FITRAH. Ternampak seorang perempuan yang cantik sikit, or ternampak seorang lelaki yang hensem sikit, or kadang-kadang tak cantik dan tak hensem pun, TIBA-TIBA, datang perasaan suka dan tertarik dengan orang tu. Perasaan tu datang TIBA-TIBA, tanpa di undang!

So, benda ni adalah fitrah dan tak berdosa.

TETAPI, apabila kita MELAYAN PERASAAN CINTA tersebut, maka di situ, kita akan mendapat dosa! Melayan perasaan cinta? Macamana tu? Argh, semakin blur!

Jangan risau beb, saya akan explain.

Bila kita terdetik untuk suka seseorang, maka JANGAN melayan perasaan itu.  Maksud melayan ialah:

“Kita suka perasaan cinta itu datang, dan kita melakukan perkara-perkara yang membuatkan perasaan itu bertambah-tambah cinta…”

Maka di situ hukumnya HARAM. Saya bagi contoh, Siti Maimunah Sunsuden Bakri Mustautin Binti Mughallazoh suka dan jatuh cinta pada Syamsul. Lepas tu, dia PANDANG-PANDANG Syamsul, dia balik, bukak FB, dia tengok gambar Syamsul, dia bagitahu kawan-kawan dia yang lain yang dia suka Syamsul, dia ambik nombor Syamsul, dia chat dengan Syamsul, dia tanya khabar dan sembang-sembang dengan Syamsul, dia follow Syamsul kat instagram, twitter dan friend di FB, dan lain-lain. Bukan tu je, tiap malam dia terbayang-bayang muka syamsul, berdoa pun pasal Syamsul.

Itu semua di kira MELAYAN perasaan cinta tersebut. Maka, hukumnya adalah HARAM. Hati-hati, dan check balik hati, Tanya diri dan jangan tipu diri sendiri. Adakah kita just CINTA, or, kita MELAYAN perasaan cinta tu.


Sama-sama kita muhasabah. Jangan tipu diri sendiri.
Previous
Next Post »